Food for Healthy

Home » Jejak Kuliner » Nasi Boranan; Rijsttafel van Lamongan

Nasi Boranan; Rijsttafel van Lamongan

Hmm, siapa yang tak menginginkan hidangan yang lezat, lengkap dengan sayur dan lauk-pauknya, serta sambal yang menggugah selera? Tentu setiap kita pasti menginginkannya. Apalagi jika ditambah dengan keramahan si penjual serta suasana lingkungan sekitar yang bersih dan asri. Akan semakin menambah kenikmatan menyantap hidangan sedap nan lezat, dan bergizi.

Itulah gambaran sekilas Nasi Boranan. Salah satu masakan khas Kota Lamongan yang dapat dijumpai hampir selama 24 jam tanpa henti. Masakan ini terdiri dari nasi putih atau nasi jagung, berbagai macam lauk-pauk seperti; ayam goreng, udang, tempe, tahu, telur asin, telur ceplok, uretan (bakal calon telur), ikan bandeng, ikan kutuk, dan ikan sili yang dicampur dalam sambal kuah yang pedas-asam, urapan sayur, gimbal goreng, dan tak lupa ditambahkan peyek kacang atau peyek ikan teri.

Istilah Nasi Boranan sendiri, diambil dari wadah nasi yang disebut Boranan, yaitu semacam keranjang yang terbuat dari bambu berbentuk lingkaran di bagian atas dan persegi di bagian bawah dengan keempat penyangga di setiap sudutnya. Dengan bentuk yang hampir sama, masyarakat sekitar Kota Lamongan juga menggunakan keranjang jenis ini untuk berbagai keperluan, seperti untuk mengangkut dan menyimpan berbagai komoditas hasil pertanian serta di beberapa tempat ditemukan juga sebagai alat pemindah air dari satu petak sawah ke petak kolam lainnya.

Banyak diantara kita yang mengira bahwa keunikan dari jenis masakan ini terdapat pada nasi-nya. Padahal nilai khas yang sebenarnya dari Nasi Boranan ialah terletak pada resep sambalnya. Ada dua jenis sambal yang digunakan disini, yaitu sambal kuah dan sambal urap. Pada pembuatan sambal kuah, bahan-bahan yang digunakan berupa cabe merah dan cabe rawit yang direbus, bawang merah dan bawang putih yang di goreng, parutan kelapa, sedikit beras mentah yang telah direndam beberapa saat sebagai pengental, serta lengkuas, jahe, terasi, garam, dan jeruk purut.

Pada pembuatan sambal urap, bahan-bahan yang digunakan ialah bawang merah, bawang putih, garam, cabe merah, penyedap rasa, dan parutan kelapa. Yang unik pada pembuatan sambal ini ialah cara mematangkannya. Pada umumnya, sambal urap dimatangkan dengan cara dikukus atau dibiarkan segar begitu saja. Akan tetapi disini untuk memanaskan sambal urap digunakan kreweng yaitu semacam tanah liat persegi yang dibakar sehingga menghasilkan sensasi rasa asap yang khas Nasi Boranan.

Selain terletak pada sambalnya, kekhasan Nasi Boranan juga terletak pada lauk-pauknya. Ada tiga macam lauk yang menjadi ciri khas Nasi Boranan, yaitu ikan Bandeng, ikan Kutuk, dan ikan Sili. Dari ketiga jenis ikan ini, hanya ikan bandeng yang dibudidayakan oleh warga, sedangkan lainnya yaitu ikan kutuk dan ikan sili, biasanya hidup liar di rawa-rawa atau sungai sehingga harganya paling mahal diantara jenis lauk lainnya. Sebagai pelengkap, biasanya penjual Nasi Boranan menambahkan peyek kacang atau ikan teri, serta gimbal goreng yaitu adonan tepung murni berbumbu yang didiamkan (fermentasi) beberapa saat sehingga setelah digoreng rasanya agak masam.

Dari semua itu, lalu apa yang menjadikan Nasi Boranan identik dengan sajian rijsttafel ala Eropa? Istilah rijsttafel alias rice table sendiri sudah muncul sejak zaman kolonial Belanda menguasai Indonesia pada periode akhir, yaitu sekitar tahun 1900 M. Pada saat itu, orang Belanda melihat cara bersantap orang pribumi yang selalu makan bersama mengelilingi meja besar yang berisi nasi putih lengkap dengan beragam jenis lauk-pauknya. Melihat suasana makan yang begitu menyenangkan tanpa ada waktu tunggu sebagaimana kebiasaan makan orang Eropa yang berdasarkan giliran, membuat orang Belanda tertarik untuk meniru cara bersantap keluarga pribumi. Hanya saja mereka tetap menggunakan sendok-pisau-garpu, tidak seperti orang pribumi yang biasa menyantap dengan jari tangan dan duduk lesehan.

Untuk resep bumbunya, sajian rijsttafel tidak berbeda jauh dengan resep masakan pribumi yang kaya akan rempah, seperti jahe, merica, jintan, pala, ketumbar, cengkih, kunyit, dan lengkuas. Hanya saja yang perlu dikurangi ialah rasa pedas dari cabe, sehingga makanan yang dihasilkan tetap sesuai dengan selera orang Eropa.

Ciri khas dari sajian rijsttafel ialah terletak pada variasi dan jumlah masakannya. Saat pertama kali populer, jumlah sajian rijsttafel bahkan bisa mencapai 35 jenis sajian termasuk dengan nasi putih. Tentu tidak semua jenis sajian tersebut harus disantap. Biasanya semakin dihormati tamu yang datang, maka jumlah sajian akan semakin banyak. Selain itu, dalam tata-cara menghidangkan sajian rijsttafel, biasanya dihidangkan oleh para pramausaji pria (dalam perkembangannya, dilibatkan juga pramusaji wanita yang berpakaian kebaya dengan warna mencolok) yang berjumlah sesuai dengan jumlah masakannya

Secara umum, sajian menu rijsttafel terdiri dari makanan pembuka, menu utama, dan hidangan penutup. Ada juga yang hanya terdiri dari menu utama dan hidangan penutup. Untuk sajian pembuka, biasanya dipilih sajian yang ringan seperti sup panas, soto berkuah bening, atau lumpia. Untuk menu utama, dipilih nasi putih dengan lauk-pauk yang terdiri atas daging; baik daging ayam, sapi, maupun kambing, ikan, atau udang. Adapun sajian penutupnya bias berupa jajanan pasar tradisional, buah-buahan, atau beragam minuman.

Dari keterangan diatas, dapat kita bandingkan antara sajian Nasi Boranan dengan sajian Rijsttafel ala Eropa, maka dapat dilihat adanya persamaan di satu sisi dan juga perbedaan di sisi yang lain. Hal ini sangat wajar, mengingat munculnya Nasi Boranan baru sekitar 30-an tahun yang lalu. Hal ini menunjukan bahwa dari sisi sejarah, munculnya Nasi Boranan sangat jauh dibelakang setelah masa popularitas sajian rijsttafel ala Eropa.

Selain itu, dari sisi penikmat dapat pula dibandingkan; bahwa penikmat sajian rijsttafel zaman dulu merupakan orang-orang Belanda pemilik perkebunan sehingga suasana glamour dan mewah sangat terasa pada saat menikmati sajian rijsttafel. Hal ini ditunjukan oleh sangat banyaknya jumlah hidangan yang disajikan oleh para pramusaji disertai dengan iringan musik tradisional Indonesia. Sedangkan saat ini, para penikmat setia Nasi Boranan di Kota Lamongan, sebagian besar ialah tukang ojek atau tukang becak, serta para pemuda dan warga masyarakat kelas menengah ke-bawah pada umumnya. Cara menikmatinya-pun cukup sederhana saja, yaitu dengan jari tangan dan duduk ber-lesehan tanpa menggunakan sendok-garpu apalagi pisau.

Barangkali kalau ingin menyepadankan sajian rijsttafel dengan sajian Indonesia saat ini, lebih mirip dengan sajian ala prasmanan yang banyak disuguhkan sewaktu ada hajatan atau dapat pula ditemui di hotel-hotel dan restoran. Namun demikian, sajian khas Kota Lamongan berupa Nasi Boranan ini, sungguh sangat kaya akan cita-rasa dan variasi jenis lauk-pauknya. Bahkan jika hitung jumlah lauknya, rata-rata setiap penjual Nasi Boranan membawa sekitar 10-13 jenis lauk-pauk. Jumlah ini sama banyaknya dengan jumlah sajian rijsttafel generasi berikutnya pada saat Belanda telah meninggalkan bumi Indonesia atau pasca Perang Dunia II.

Saat ini penjual Nasi Boranan hanya bisa kita dapatkan di Kota Lamongan. Di tempat lain belum bisa kita temukan adanya penjaja Nasi Boranan yang siap selama 24 jam. Di Kota Lamongan-nya sendiri hanya terdapat pada titik-titik tertentu saja, yaitu di seputar alun-alun kota, di pasar kota lama depan stasiun, dan di sepanjang Jln. Basuki Rahmat. Untuk harga untuk satu porsi-nya sangat bervariasi, tergantung jenis dan jumlah lauk yang dipilih, yaitu berkisar antara Rp 4000, 00 – Rp 10.000,00. Dengan kisaran harga tersebut, menjadikan Nasi Boranan dapat dinikmati oleh semua kalangan.

Melihat itu semua, sebenarnya perkembangan kedepan untuk mengembangkan Nasi Boranan ini cukup cerah. Namun sampai saat ini sentra pembuatan Nasi Boranan ini masih didominasi oleh empat dusun di Kecamatan Kota Lamongan yaitu; Dusun Kaotan, Sawu, Sidorukun, dan Karangmulyo. Padahal potensi untuk dikembangkannya jenis masakan ini cukup prospektif. Masyarakat Lamongan secara umum, terutama yang berada di perantauan, dapat memasarkan Nasi Boranan ini di luar Kota Lamongan. Bahkan dalam skala industri dapat dikembangkan pula Sambal Boranan khas Lamongan. Hal ini tentunya akan semakin memperkuat image Kabupaten Lamongan sebagai kota lezatnya masakan (delicious city), selain telah dikenal sebagai Kota Soto, Wingko, dan Tahu Campur.

Terakhir, sebagai kesimpulan barangkali ialah bahwa kita telah diingatkan oleh adanya Nasi Boranan yang menjadi salah satu kekayaan kuliner Bangsa Indonesia. Untuk itu, perlu terus untuk dikaji dan dikembangkan, terutama oleh para generasi muda sebagai penerus dan pewaris kekayaan bangsa. C

Referensi :

Habsari, Rinto, 2002, Rijsttafel, Jamuan Indonesia Gaya Eropa, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta

http://id.wikipedia.org/wiki/Nasi_Boranan


4 Comments

  1. jakongsu says:

    Saya sempat mencicipi nasi boranan dengan lauk diantaranya ikan sili. Rasanya lumayan enak, dan makan di saya lupa nama jalannya di dalam kota Lamongan, pokoknya makan lesehan. Sambalnya cukup pedas. Sambal nasi borangan mengingatkan saya pada sambal tumpang. Rasanya rada mirip, tapi keliatannya bukan terbuat dari tempe semangit.
    Makan dipincuk, porsinya cukup mengenyangkan. Saya tidak sempat menemukan nasi borangan yang dari jagung. Lain kali kalau ke lamongan saya akan cari nasi jagung.
    Nasi Borangan layak dijadikan atraksi wista kuliner Lamongan, selain soto ayam dan tahu campur.

  2. winna says:

    wah, detail banget perbandingan antara boranan dan rijsttafel, jadi suka nih baca-baca di food4healthy. setiap ke lamongan saya selalu makan nasi boranan. di surabaya pernah ada penjual nasi boranan, tapi beberapa hari kemudian sudah gak ada lagi. kemaren sempet bikin nasi boranan, tapi jadinya kok lebih mirip bumbu kare, mungkin saya yang salah bumbu. makasih atas informasi tentang bumbu-bumbu boranan dan urapnya. insyaAllah lain kali saya coba bikin boranan lagi. btw, sampean orang lamongan kah? kok banyak mengulas tentang lamongan. salam kenal. sekali lagi makasih atas informasi lengkap tentang boranan.

    >>> Salam kenal juga….. kebetulan saja kemaren dapat tugas survey makanan khas Lamongan.. jadi sedikit banyak tahu lah… kalau asli nya saya orang ngapak2 alias Banjarnegera…. tapi sekarang lagi merantau di Kalimantan, tepatnya Palangkaraya. Oke, segitu dulu, kapan2 ketemu lagi :d
    Salam

  3. cakhabib says:

    Nasi boranan emang MakYUSSS….
    sekali makan besoknya pingin nambah lagi…

    >>> bener….. gak salah banget….!! :))

  4. intan nh says:

    yup bener bgt nasi buronan emang khas lamongan,…ak sempet tinggal di lamongan sekitar dua tahun antara 2001-2003…
    paling enak dimakan buat sarapan,…paling enak tuh gimbal gorengnya
    sekarang udah lama bgt belum maen ke lamongan lagi,….uh kanngennya….
    thx buat detail bumbunya,…
    gak nyangka makanan kaya gitu punya story yg panjang dan seluk beluk yg mengejutkan,…sukses deh
    OK DEH😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: